Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

5 Mitos Seputar Laptop

5 Mitos Seputar Laptop  - Laptop merupakan salah satu perangkat komputasi yang banyak dipake orang buat berbagai kebutuhan. 

5 Mitos Seputar Laptop

Karena biasanya laptop banyak dipakek buat urusan pekerjaan yang emang nuntut mobilitas yang tinggi. 

Tapi emang nggak jarang juga sih komputer jinjing ini digunakan sebagai mesin gaming yang mumpuni banget sekarang ini.

Nah, sama dengan PC rakitan, kalau laptop ini pun sebenarnya juga punya berbagai macam mitos ataupun anggapan yang mungkin bisa dibilang keliru.

Penasaran Mitos Seputar Laptop yang admin maksud apa aja? Yuk kita ulas lebih jauh dibawah ini.

Radiasi Laptop Menyebabkan Kanker

Radiasi emang bisa membawa dampak negatif buat tubuh kita. 

Tapi, mengaitkan laptop dengan penyakit kanker secara langsung barangkali udah menjadi hal yang berlebihan baget menurut admin. 

Bahkan menurut laman Cancer Council, bukti ilmiah yang bisa nunjukin bahwa sebenarnya nggak ada kaitannya antara laptop sama kanker.

Namun emang, perlu diingat kalau misalnya menggunakan laptop secara salah bisa bikin penyakit yang serius buat tubuh.

Contoh yang paling gampangnya adalah sering mangku laptop nantinya bakalan berdampak buruk buat kesehatan sperma bagi laki-laki.

Duduk terlalu lama di depan laptop juga tentu bisa bikin pinggang sakit dan bahkan bikin kita ngerasa nggak nyaman. 

Satu lagi, merokok ketika kamu sedang menggunakan laptop bukanlah perilaku yang baik soalnya rokoklah yang jadi biangkerok timbulnya penyakit kanker.

Isi Ulang Daya Setelah Baterai Betul-betul Habis

Pernyataan ini sebenarnya bisa aja benar dan bisa juga salah. 

Maksudnya gimana? Well, kalau misalkan kamu menggunakan laptop keluaran tahun 1980 hingga 1990-an, kamu emang harus mengisi ulang daya baterai laptopmu setelah kondisinya benar-benar kosong.

Itu karena laptop-laptop zaman dulu tuh masih pakek baterai berjenis nickel cadmium atau NiCd yang rentan banget kena masalah di sistem memorinya.

Faktanya, zaman sekarang ini udah hampir tidak mungkin kamu masih pakek laptop "purba" keluaran 1980 atau 1990-an. 

Nah, laptop-laptop keluaran tahun yang lumayan modern sudah menggunakan baterai yang berjenis lithium ion atau Li-ion. 

Baterai jenis ini jauh lebih canggih dibanding dengan baterai pendahulunya.

Makanya mekanisme pengisian dayanya juga bisa dilakuin dengan lebih fleksibel. 

So, buat pengguna laptop modern ngisi daya kapan pun bisa kamu lakuin asalkan kamu lakuin dengan cara yang benar aja.

Membiarkan Laptop Sleep Semalaman Sama Amannya Dengan Mematikannya

Sebenarnya pada point yang satu ini adalah pernyataan yang jelas-jelas baget keliru. 

Soalnya dengan memilih mode laptop sleep semalaman itu tidak lebih aman ketimbang kamu harus melakukan shut down. 

Faktanya, laptop para penulis pun juga pernah mengalami kerusakan karena sering masuk ke mode sleep semalaman dan dalam jangka waktu yang lumayan lama.

Karena gimanapun juga, sleep pada laptop maupun PC nggak bakal bener-bener bikin laptop kamu beristirahat. 

Alih-alih dinilai aman, ngebiarin laptop "tertidur" dalam jangka waktu yang lama bekalan berisiko kelebihan arus listrik dan ngasilin panas berlebih dari baterai yang tergolong ekstrem. 

Jadi, buat kamu yang punya laptop ada baiknya buat melakukan shut down saat laptopmu udah nggak kamu pakek dalam waktu yang lebih dari 45 menit.

Dilansir dari laman Safety Detective, laptop yang melakukan sleep sebenarnya masih akan menuntut RAM buat bekerja secara simultan. 

Sistem kerja RAM yang terus-menerus hidup ini bakal menarik daya dari baterai dan tentu bikin baterai laptopmu menjadi lebih boros.

Jadi, kalau saran dari admin mending kamu matiin aja laptop kalo misalkan laptopmu lagi nggak kamu pakek.

Dengan kata lain pada saat kamu mau tidur mending kamu matiin laptop biar komponen laptop kamu bisa jadi lebih aman dan juga lebih awet.

Tidak Masalah Menggunakan Laptop Di Atas Kasur Karena Sistem Pendingin Modern

Anggapan ataupun mitos ini mungkin disenangin banget sama orang-orang yang males turun dari tempat tidurnya. 

Karena fakta yang sebenarnya, kalo nggak ada sistem pendingin laptop nggak bakalan sanggup buat nahan hawa panas yang dihasilkan.

Sebenarnya nggak cuman laptop doank sih, tapi juga hampir semua perangkat elektronik juga punya prinsip yang sama yakni nggak sanggup nahan panas yang dihasilkan perangkat itu sendiri.

Itu sebabnya, udara panas dari dalam laptop wajib keluar secara terus menerus tanpa terputus.

Menggunakan laptop di atas kasur, ranjang, selimut, bantal, kain, dan benda-benda lainnya cuman bakal nyiksa komponen yang ada di dalamnya. 

Soalnya jalur sirkulasi udara dilaptop kamu ntar bakal jadi tertutup yang bikin udara nggak bisa masuk ataupun keluar dengan leluasa. 

Kipas pendingin yang terdapt di bagian dalam laptop pun menjadi lebih mudah rusak karena harus bekerja dengan lebih giat disetiap detiknya. 

Maka dari karenanya, nggak ada salahnya kalau misalkan kamu gunain tatakan ataupun permukaan yang rata kalo emang kamu mau makek laptop di atas tempat tidur.

Laptop Tidak Perlu Dibersihkan Layaknya Pc

Sebenarnya ini merupakan pernyataan yang keliru menurut admin. 

Soalnya laptop pun harus kamu bersihin secara berkala dan jangan lupa juga buat nambahin pasta termal kayak di PC. 

Biasanya, bagian yang paling kotor di laptop ada di ventilasi udaranya. 

Soalnya di bagian itu bakal ada banyak debu yang nempel, kotoran, rambut, dan bahkan bulu dari hewan peliharaan yang kamu miliki yang bisa jadi tersedot ke sistem pendingin laptop yang kamu milikin.

Kalau misalkan nggak pernah kamu bersihin.  Bisajadi laptopmu akan mudah banget panas yang berlebih. 

Untuk membersihkan mesin dan bagian dalam, mungkin kamu butuh jasa dari ahlinya yakni mekanik komputer. 

Jadi, ada baiknya buat ngebersihin laptop yang kamu punya secara berkala biar bisa tetap awet dan bisa kamu pakek dalam jangka waktu yang lama.

Post a Comment for "5 Mitos Seputar Laptop "